Hina NU Lewat Konten You Tube, Gus Nur Ditangkap Bareskrim Polri

0
Sugi Nur Rahardja alias Gus Nur ditangkap Bareskrim Polri di Malang, Sabtu (24/10/2020).

Siasatinfo.co.id, Malang – Lontaran dugaan penghinaan dan ujaran kebencian keluar dari mulut Gus Nur, yang tayang disebuah dialog melalui cannel You Tube terhadap organisasi Nahdlatul Ulama (NU) berbuntut pajang hingga dilaporkan ke Polisi.

Pihak kepolisian menangkap Sugi Nur Raharja alias Gus Nur pada Sabtu (24/10/2020).

Menurut Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Awi Setiyono, Gus Nur ditangkap di kediamannya di Malang, Jawa Timur.

“Dini hari tadi Sabtu 24 Oktober 2020 pukul 00.18 WIB di rumahnya Sawojajar, Kecamatan Pakis, Malang,” kata Awi kepada wartawan, Sabtu (24/10/2020).

Penangkapan Gus Nur ini juga dibenarkan Direktur Tindak Pidana (Dir Tipid) Siber Bareskrim Polri Brigjen Slamet Uliandi membenarkan adanya penangkapan Gus Nur di Malang, Jawa Timur, pada Sabtu (24/10) dini hari tadi.

“Benar (ada penangkapan Gus Nur di Malang),” ujar jenderal bintang satu ini saat dikonfirmasi, Jakarta, Sabtu (24/10) seperti dilansir dari jppnn.com.

Namun, dia belum bisa memaparkan lebih jauh konstruksi hukum terkait penangkapan Gus Nur ini. Pasalnya, perkara ini masih dalam proses pemeriksaan lebih lanjut.

Sebelumnya, Gus Nur dilaporkan ke Bareskrim Polri karena diduga telah menghina organisasi Nahdlatul Ulama (NU), dalam sebuah pernyataannya di acara dialog salah satu channel YouTube.

Dalam dialog itu, Gus Nur mengibaratkan NU sebagai bus yang sopirnya mabuk, kondekturnya teler, dan isinya PKI, liberal, sekuler. perokok, buka aurat, dangdutan.

“Gus Nur ini sudah berkali-kali melakukan ujaran kebencian terhadap NU, tak hanya sekali ini. Tentu kami merasa ini tidak boleh kami diamkan perlu kami mintai pertanggungjawaban Gus Nur, oleh karena itu kami mencoba melaporkan ke Bareskrim,” kata Aziz diBareskrim Polri, Jakarta, Rabu (21/10).

Pelapor membawa barang bukti berupa CD yang berisikan pernyataan dari Gus Nur yang dianggap telah melecehkan NU serta disebut melakukan ujaran kebencian.

Laporan dilakukan lantaran Gus Nur juga disebut telah berkali-kali menghina NU.

Laporan itu dilakukan oleh Ketua Tanfidziyah Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Cirebon, Kiai Aziz Hakim.

Polisi pun menerima pelaporan itu dengan nomor register: LP/B/0596/X/2020/Bareskrim tertanggal 21 Oktober 2020.(FTr/Red).

Tinggalkan Balasan