Video Call Bugil Via WhatsApp, Sekretaris KPU Manokwari Sasaran Empuk Pemerasan 2 Wanita Cantik

0
Ilustrasi kasus Video call bugil ajang pemerasan.
Spread the love

Siasatinfo.co.id Manokwari, –Gegara kepancing wanita cantik, Pria anggota ASN bertugas sebagai Sekretaris KPU terbuai dengan bujukan dua wanita agar melorotkan celana dengan bugil sambil video call APL WhatsApp.

Eh rupanya sial bagi Pria ASN ini, malah menjadi sasaran empuk pemerasan dua wanita dengan modus video bugil dirinya, ancaman senjata dua wanita mendapatkan uang.

Peristiwa ini terjadi dengan Sekertaris Komisi Pemilihan Umum (KPU) Manokwari, Papua Barat, menjadi korban pemerasan yang dilakukan dua perempuan berinisial GM dan TL, warga Tikala, Manado, Sulawesi Utara.

Kabid Humas Polda Papua Barat, AKBP Mathias Krey mengatakan, GM dan TL memeras korban dengan mengancam akan menyebarkan foto syur korban di kamar mandi.

Foto syur itu, kata Mathias, disimpan kedua penipu saat melakukan video call dengan korban.

“Kasus pemerasan dilakukan dua pelaku dengan modus melakukan video call kepada RE,” kata Mathias.

Selain itu, lanjut Mathias, para pelaku juga kembali melakukan video call saat korban berada di kantor. Dalam panggilan video itu, GM meminta RE membuka celananya. Saat itu, RE masuk ke kamar mandi dan membuka celananya.

“Tanpa menyadari, ternyata GM men-screen shot video korban saat itu,” terangnya, dilansir Suara.

“RE diancam akan disebar luaskan screen shot-nya ke media sosial jika tak mentransfer atau mengirim uang Rp 60 juta kepada pelaku melalui rekening BNI,” jelas Mathias.

Selain menangkap GM dan TL, kata Mathias, polisi juga menyita sejumlah barang bukti yang menerangkan pengirim uang dan penerima uang.

“Di antaranya 11 lembar copy salinan slip transfer ATM korban, 6 rekening koran korban, kartu ATM dan buku tabungan pelaku GM, serta rekaman CCTV,” terangnya.

Polisi baru bisa meringkus dua pemerasan itu setelah menerima laporan korban. Dua perempuan penipu itu ditangkap tanpa ada perlawanan.**

 

Tinggalkan Balasan