Muara Jambi Menuju Warisan Dunia

0
Spread the love

Jambi, Siasatinfo.co.id – Situs Kawasan Cagar Budaya Percandian Muara Jambi  adalah sebuah Kompleks Percandian agama  Buddha terluas di asia tenggara, dengan luas kawasan yang telah ditetapkan sebagai cagar budaya peringkat nasional yaitu 3.981 hektar.

Yang kemungkinan besar merupakan peninggalan Kerajaan Sriwijaya dan Kerajaan Melayu kuno. Kompleks percandian ini terletak di Kecamatan Maro Sebo, Kabupaten Muaro Jambi, Jambi, Indonesia, tepatnya di tepi Batang Hari, sekitar 26 kilometer arah timur Kota Jambi. Koordinat Selatan 01* 28’3″ Timur 103* 40’04”.

Candi tersebut diperkirakan berasal dari abad ke 7-12 Masehi. Candi Muara Jambi merupakan kompleks candi yang terbesar dan yang paling terawat di pulau Sumatra. dan sejak tahun 2009 Kompleks Candi Muaro Jambi telah usulkan ke UNESCO untuk menjadi Situs Warisan Dunia, tetapi sampai dengan saat ini usulan tersebut belum juga disetujui.

Berdasarkan penilaian kriteria UNESCO, untuk menjadi warisan dunia situs Muara Jambi, harus memiliki outstanding universal value, yang mana terdapat 10 kriteria OUV sebagai pedoman penilaian, sementara situs Muara Jambi berdasarkan tentative list (2009), memiliki kriteria yang menunjukkan pertukaran nilai-nilai manusia yang penting, dalam kurun waktu atau dalam wilayah budaya dunia, tentang perkembangan arsitektur atau teknologi, seni monumental, perencanaan kota atau desain lanskap.

Situs Komplek Candi Muara Jambi, menggambarkan pertukaran Budaya dan nilai-nilai kemanusiaan, kurun waktu dalam periode budaya Hindu-Budha di Indonesia dan khususnya di Jambi.

Nilai-nilai kemanusiaan tercermin dalam pembangunan kuil berdasarkan filosofi Hindu-Budha, dalam hal teknologi dan arsitektur, struktur menggambarkan keterampilan dan pengetahuan di berbagai bidang, mulai dari memilih lokasi, metode membangun Candi dan penggunaan lahan disesuaikan dengan kondisi geografis dan lingkungan senyawa candi.

OUV yang dapat di jadikan alasan utama, untuk mengusulkan kembali Candi Muara Jambi menjadi warisan dunia, yaitu
Untuk menjadi kesaksian unik, atau setidaknya luar biasa untuk tradisi budaya atau peradaban yang hidup, atau yang telah hilang.

Situs Komplek candi Muara Jambi, adalah bukti peradaban yang dibangun pada zaman Kerajaan Melayu kuno, sekitar abad ke-7 M hingga abad ke-14 (di era Hindu-Budha di Jambi).

Menjadi contoh luar biasa dari jenis Bangunan, Arsitektur, Teknologi, atau lanskap yang menggambarkan tahapan signifikan dalam pemukiman manusia tradisional, penggunaan lahan, atau pengelolaan air yang mewakili nilai-nilai budaya, interaksi suatu budaya, atau interaksi manusia dengan Alam.

Melalui kegiatan lokakarya penyusunan naskah warisan Dunia, Balai pelestarian cagar budaya jambi (BPCB), Bersama Pemerintah Daerah, Kabupaten & Kota serta Komunitas berkomitmen untuk bersemangat kembali, berkerjasama dan bersinergi untuk kembali mengusung candi muarajambi sebagai world Heritage, kesepakatan tersebut di tanda tangani oleh setiap Peserta.

Dalam sambutannya, Rabu (4/12/2019), Kepala Balai Pelestarian Cagar Budaya Jambi, Iskandar Mulia Siregar, mengharapkan seluruh Peserta dapat terus berupaya bersama untuk mengikuti semua proses pengusulan Candi Muarajambi sebagai Warisan Dunia. Baik dalam bentuk pertemuan, pembentukan tim kerja, rapat kerja penyusunan usulan, persiapan data dukung, dan upaya lainnya.(Admiral)

Tinggalkan Balasan